Kapolri Mengaku tak Bisa Jaga Lapas 24 Jam

JAKARTA,SNOL Kapolri Jenderal Timur Pradopo menyatakan perlu ada evaluasi terkait penempatan pengamanan di lembaga pemasyarakatan. Terutama di Lapas Tanjung Gusta yang mengalami peristiwa kericuhan pekan lalu.
Permintaan evaluasi pengamanan ini didasari atas keterbatasan personil dan banyaknya tugas yang harus dijalankan kepolisian. Selama 24 jam, polisi tak selamanya bisa melakukan pengamanan di Lapas karena masih banyak tempat lain yang juga harus diamankan.
“Ada patroli di sana. Artinya 24 jam ada patroli, tapi tidak 24 jam menempat pada satu tempat itu. Karena tugas polisi itu kan banyak yah untuk pelayanan masyarakat, untuk kegiatan lain. Makanya perlu juga di evaluasi apakah perlu menetap di sana untuk pengamanan. Itu yang kita evaluasi,” ujar Kapolri di Jakarta, Kamis, (18/7).
Sementara itu, terkait kaburnya tahanan di Rutan Kelas II A Baloi, Batam, Kapolri menyatakan pihaknya masih melakukan pengejaran. Ia menyatakan, baru tiga tahanan yang berhasil ditangkap kepolisian setempat.
“Sudah dibentuk tim sama kapolda sana, kemudian dipimpin oleh Dirserse Krimum untuk melakukan penangkapan kembali,” tandas Kapolri. (flo/jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.