Soal Ahok dan Rp 500 Ribu, Ini Kata Mabes Polri

JAKARTA,SNOL Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama kembali dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik atau fitnah, karena menyebut peserta demonstrasi 4 November diberi upah Rp 500 ribu untuk unjuk rasa.

Hal ini diucapkannya saat wawancara eksklusif dengan media asing, Rabu (16/11) sehari setelah pria yang akrab disapa Ahok itu ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan penistaan agama.

Menanggapi itu, Kadiv Humas Polri Irjen Boy Rafli mengungkapkan, pihaknya belum melihat ucapan Ahok sebagai pengulangan tindak pidana. Karenanya, Mabes Polri tidak melakukan penahanan terhadap Ahok.

“Apabila yang disampaikan terakhir itu berarti dua perkara. Bisa dilihat materinya berbeda,” kata Boy di Masjid Ar-riyadh, Kwitang‎, Senen, Jakarta Pusat, Minggu (20/11).

Ahok diketahui ditetapkan sebagai tersangka dengan Pasal 156a tentang Penistaan Agama. Sedangkan, laporan mengenai tudingan Rp 500 ribu terhadap peserta Demo 4 November, Ahok disangkakan dengan Pasal 310 tentang Pencemaran Nama Baik dan Fitnah.

Karenanya, terang Boy, Ahok tidak tergolong mengulangi perbuatan pidana karena delik aduan yang berbeda.

Kendati begitu, tambah Boy, pihaknya akan memproses laporan mengenai tudingan Rp 500 ribu tersebut.

“Kami lihat apabila ada laporan polisi masuk pasti proses berjalan. Sebagaimana laporan polisi yang lainnya. Itu akan berjalan sebagaimana laporan-laporan terdahulu,” tandas Boy. (mg4/jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.