Dipadu Seni Budaya, Festival Perahu Naga Bantul Dapat Sambutan Antusias

BANTUL, SNOL—Adu cepat perahu naga yang dibalut acara seni dan budaya, disambut antusias wisatawan. Event puncak Festival Perahu Naga 2018 di Laguna Pantai Depok, Minggu (15/7), pun dipenuhi pengunjung.

Jumlah wisatawan yang hadir diperkirakan mencapai 1.000 orang. Acara semakin menarik dengan parade perahu hias nelayan berwarna-warni. Laguna Pantai Depok yang berada di Bantul, Yogyakarta, semakin berwarna.

Event seru ink, diinisiasi Dinas Pariwisata Bantul, Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI) DIY dan Bantul, Komunitas Jogjakarta Chinese Art and Culture Centre (JCACC), dan Pokdarwis Depok. Festival berlangsung sejak Sabtu (14/7).

Wakil Bupati Bantul Abdul Halim Muslih dalam sambutannya mengatakan, kegiatan ini menjadi salah satu agenda yang didukung oleh Pemerintah Kabupaten untuk dapat lebih memasyarakatkan olahraga dayung. Sehingga olahraga ini dapat semakin berkembang. Serta menjadi cabang olahraga andalan di Kabupaten Bantul serta Yogyakarta pada umumnya.

“Yang membuat festival ini semakin menarik adalah perpaduan antara seni budaya dan olahraga. Sehingga menjadi salah satu daya tarik yang menarik minat wisatawan,” ujar Abdul Halim Muslih, di Laguna Depok, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Minggu (15/7).

Festival ini secara aktif melibatkan masyarakat dan berbagai komunitas seni. Sehingga dapat menjadi momentum bagi generasi penerus. Sekaligus mengingat tradisi bangsa sebagai bangsa bahari dan menanamkan rasa kebhinekaan. “Event ini harus dapat terus digelar dan ditingkatkan kualitasnya. Dan yang terpenting bisa menjadi pilihan agenda wisata di Bantul dan Yogyakarta,” ujarnya.

Dikesempatan yang sama, Asisten 1 Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Masyarakat Pemerintah Provinsi DIY, mewakili Wakil Gubernur DIY menambahkan, Yogyakarta merefleksikan pariwisata Indonesia. Potensi wisata Indonesia dan DIY luar biasa. Memiliki banyak kesenian, kuliner, budaya, alam serta berbagai cenderamata yang menarik. “Semua itu menjadi potensi unggulan. Dan kegiatan ini menjadi wujud dalam kegiatan melestarikan sumber daya alam dan nilai-nilai budaya di masyarakat,” ujarnya.

Sementara itu Deputi Bidang Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana, berharap Festival Perahu Naga mampu menggali potensi wisata di kawasan Laguna Pantai Depok, Bantul. Event ini juga harus dikemas untuk menjadi atraksi wisata yang menarik.

“Kegiatan ini untuk mendukung peningkatan peran komunitas dan masyarakat dalam pengembangan kepariwisataan di DIY. Selain itu, memberi wadah kreativitas dan inovasi serta mengakomodir ekspresi dan prestasi para penggemar olahraga dayung,” ujar Pitana, didampingi Asisten Deputi Pemasaran 1 Regional II Kemenpar, Sumarni.

Sedangkan Kabid Pemasaran Area I Kemenpar Wawan Gunawan, menilai DIY harus diperkaya dengan atraksi. “Yogyakarta adalah daya tarik. Masih menjadi pilihan utama para wisatawan. untuk urusan 3A Yogyakarta tidak perlu diragukan. Amenitas dan aksesibilitas juga atraksinya sangat bagus. Dengan atraksi yang berkualitas dan intensif, Yogya akan semakin ramai,” paparnya.

Soal atraksi, Menteri Pariwisata Arief Yahya juga tidak meragukan kreativitas masyarakat DIY. Baik alam, budaya maupun buatan. Bahkan, sudah menggabungkan ketiga kekuatan destinasi itu dalam sebuah event yang saling menguatkan. (*/ip/dm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.